Temuan Terbaru: Manusia Neanderthal Dan Kemampuan Bicara Mereka

Sebuah studi yang dilakukan oleh akademisi Universitas Binghamton menjumpai fakta yang menarik tentang Manusia Neanderthal, nenek moyang paling dekat dengan manusia modern. Penelitian tersebut menemukan fakta bahwa manusia Neanderthal ternyata memiliki kemampuan untuk memahami dan menghasilkan ucapan manusia.

Evolusi bahasa, dan kapasitas linguistik khususnya pada manusia Neanderthal, adalah pertanyaan lama dalam evolusi manusia. Selama beberapa dekade, salah satu pertanyaan sentral dalam studi evolusi manusia adalah apakah bentuk komunikasi manusia, bahasa lisan, juga dimiliki oleh spesies nenek moyang manusia lainnya, terutama Neanderthal.

Hasil studi tersebut solid dan jelas dan dapat menunjukkan bahwa Neanderthal memiliki kapasitas untuk memahami dan menghasilkan ucapan manusia. Fakta-fakta ini didasarkan pada bukti fosil yang dianalisis melaui pendekatan evolusi evolusi bahasa, subjek yang terkenal rumit dalam antropologi.

Studi tersebut telah merekonstruksi bagaimana Neanderthal mendengar dan pada akhirnya menarik beberapa kesimpulan tentang bagaimana mereka mungkin berkomunikasi. Studi ini mengandalkan CT scan resolusi tinggi untuk membuat model 3D virtual dari struktur telinga pada Homo sapiens dan Neanderthal serta fosil sebelumnya dari situs Atapuerca yang mewakili nenek moyang Neanderthal.
Data yang dikumpulkan pada model 3D dimasukkan ke dalam model berbasis perangkat lunak, yang dikembangkan di bidang bioteknologi pendengaran, untuk memperkirakan kemampuan pendengaran hingga 5 kHz, yang mencakup sebagian besar rentang frekuensi suara ucapan manusia modern. Dibandingkan dengan fosil Atapuerca, Neanderthal menunjukkan pendengaran yang sedikit lebih baik antara 4-5 kHz, lebih mirip dengan manusia modern.

Selain itu, para peneliti dapat menghitung rentang frekuensi sensitivitas maksimum, yang secara teknis dikenal sebagai bandwidth yang ditempati, di setiap spesies. Bandwidth yang ditempati terkait dengan sistem komunikasi, sehingga bandwidth yang lebih lebar memungkinkan sejumlah besar sinyal akustik yang dapat dibedakan dengan mudah digunakan dalam komunikasi lisan suatu spesies.

Ini, pada gilirannya, meningkatkan efisiensi komunikasi, kemampuan untuk menyampaikan pesan yang jelas dalam waktu sesingkat mungkin. Neanderthal menunjukkan bandwidth yang lebih lebar dibandingkan dengan nenek moyang mereka dari Atapuerca, yang lebih mirip dengan manusia modern dalam fitur ini.
Adanya kemampuan pendengaran yang serupa, terutama bandwidth, menunjukkan bahwa Neanderthal memiliki sistem komunikasi yang serumit dan seefisien cara bicara manusia modern.

Salah satu hasil menarik lainnya dari penelitian ini adalah munculnya saran yang berkenaan dengan peningkatan penggunaan konsonan. Kebanyakan studi sebelumnya tentang kapasitas bicara Neanderthal berfokus pada kemampuan mereka untuk menghasilkan vokal utama dalam bahasa lisan Inggris. Namun, sepertinya, penekanan ini salah tempat, karena penggunaan konsonan adalah cara untuk memasukkan lebih banyak informasi dalam sinyal vokal dan juga memisahkan ucapan manusia dan bahasa dari pola komunikasi di hampir semua primata lainnya. Fakta bahwa penelitian ini telah mengambil hal area baru tentu saja sangat menarik dalam dunia ilmiah.

Jadi, Neanderthal memiliki kemampuan yang mirip dengan manusia pada umumnya untuk menghasilkan suara ucapan manusia, dan telinga mereka “disetel” untuk menangkap frekuensi ini. Perubahan dalam kapasitas pendengaran di Neanderthal ini, dibandingkan dengan nenek moyang mereka dari Atapuerca, sejalan dengan bukti arkeologis untuk pola perilaku yang semakin kompleks, termasuk perubahan dalam teknologi perkakas batu, domestikasi api, dan kemungkinan praktik simbolik.

Sejalan dengan itu, penelitian ini memberikan bukti kuat yang mendukung koevolusi perilaku yang semakin kompleks dan meningkatkan efisiensi dalam komunikasi vokal selama evolusi manusia. Tim di balik studi baru ini telah mengembangkan jalur penelitian ini selama hampir dua dekade, dan memiliki kolaborasi berkelanjutan untuk memperluas analisis ke spesies fosil tambahan. Setelah lebih dari satu abad penelitian atas pertanyaan ini, jawaban konklusif untuk pertanyaan tentang kapasitas bicara Neanderthal akhirnya dapat dihasilkan.

Sumber:
https://www.gatra.com/detail/news/505088/teknologi/wow-manusia-neanderthal-memiliki-kemampuan-bicara

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: